Beban Pikiran


Selamat Pagi…
Lama tak nulis, karena sibuk mengurus hidup. Blog gw ini hanya sebagai pelampiasan saja ketika gw lagi suka sama seorang gadis tpi, gadis itu tak merespon balik… maka saat itulah gw menulis rasa sakit hati gw. Bukan cuma ketika gw suka sama seorang gadis terus gw lari ke blog gw, tapi setiap ada masalah sebenarnya gw lebih senang mengungkapkan atau menuangkan semua kekesalah di dalam tulisan, tapi nggak semuanya gw publish sih.

Kali ini gw mau curhat, memang terdengar aneh ketika seorang laki-laki mengatakan curhat. Tapi bagi gw ini jalan paling enteng sebenarnya yang bisa di lakukan oleh para manusia yang lagi gunda, yang pengen nangis silahkan nangis. Gw bukan tipe orang yang mudah nangis, gw harus kayak ngomong dulu baru bisa nangis. Jadi gw ngetik seolah-olah gw lagi  ngobrol dan tangan gw bekerja untuk mendokumentasi apa yang gw obrolin sama laptop gw.

Gw jujur udah muak dengan pola hidup gw, dengan ketidak bergunaan gw sebagai anak sebagai kakak dan sebagai diri gw. Gw memiliki sifat yang menurut parah ahli ini wajar-wajar saja menimpa generasi saat ini, sifat gw adalah “anti social” gw bukan nggk suka dikeramaian tapi merasa was-was aja entah kenapa, selain itu gw orangnya pemalu yang sangat-sangat diluar nalar, dan gw orangnya kalau ada masalah pasti kepikiran ampe mau tidur susah.

Gw malam ini bener-bener binggung banget masalah keuangan, jadi adik gw mendaftar di universitas swasta dan udah bayar, tapi adik gw mencoba mendaftar di Institut Pemerintahan Dalam Negeri dan lulus… nah gw mau ngurus itu duit jadi berantakan karena tabrakan antara jadwal gw. Tapi pihak kampusnya kayak tidak mau mengerti, dan mencari solusi malah ngediemin, dan skrng jatuh tempo pengurusan pun udh lewat. Makin rumit nih di otak gw, mau gw bohong sama nyokap pun pasti ketahuan lah wong duitnya gede kalau cuma 3 jta mah pake duit gw aja dlu.

Terus yang kedua, gw lagi naksir sama perempuan cantik. Tapi do’i nya jual mahal, gw pacaran cuma sekali dan itupun SMP-SMA cuma 2 tahunan, dan habis itu jomblo sampe sekarang. Gw nggk tau basa-basi, dan nggk mau ngedeketin cewek dengan sekedar basa basi. Gw pengen langsung nanya dan kalau gw sebut sih bukan pacaran, tapi tahap kenal, dan gw kasih estimasi waktu cuma 1 bulan. Jika saling cocok langsung pertemukan ke orang tau, jika langkah ini berjalan mulus, maka langsung nentuan tanggal untuk melaju ke jenjang pernikahan. Akan tetapi banyak yang bilang tahapan demi tahapan yang gw buat tidak akan membuahkan hasil karena rata-rata cewek jaman sekarang nggk suka dengn cara begituan.

Menurut kalian jika ada yang baca cewek, maka komentar kalian tentang masalah “to the point” trs langsung nikah apa salahnya? Asih to kalau terori “Raditya dika” bahwa cinta ada kadarluarsa nya maka harusnya yang pacaran perlu was-was karena semakin cepat barang itu dibuat maka semakin cepat juga kadarluarsanya. Jadi lebih enak kita nikah, mencoba menanam cinta trs mencoba menyuburi cinta dengan pupuk-pupuk sayang… dan itu akan makan waktu setidaknya lebih lama daripada orang yang pacaran, karena jika cinta itu kita ibaratkan sebagai bahan baku yang akan habis maka ketika kita pacaran harusnya cinta itu udah mulai dipakai sebagai bahan baku, dan stock nya pasti akan habis…

Nah beban pikiran yang “kenapa gw terlalu over dalam sifat pemalu dan pendiam, lebih suka menyendiri” gw nanya sama orang-orang yang menurut gw udah sukses. Dan jawab mereka semuanya sama, “pasti kalau udah nikah berubah juga tuh sifat”. Jadi apakah nikah kita bisa berubah? Takutnya kita salah menaruh niat nikah kalau diselubungi dengan pengen berubah hanya karena nikah.

Gw udh mulai ngaco,,, bebab pikiran gw sangat-sangat berat malam ini. Udahlah gw akhir blog ini sampe disini…

 

Rabu 10 Agustus 2016.